Fakta Tembakau tahun 2010

Secara global, produksi daun tembakau mengalami penurunan. Penurunan yang serupa terjadi juga di Indonesia, yaitu dari 156 ribu ton di tahun 1990 menjadi 135 ribu ton di tahun 2010. Berdasarkan komposisi produksi, provinsi penghasil daun tembakau di Indonesia tidak berubah. Produksi daun tembakau terkonsentrasi di lima provinsi, yaitu Jawa Timur, NTB, Jawa Tengah, Jawa Barat dan Sumatera Utara, dimana Jawa Timur menyumbang hampir 40% produksi daun tembakau nasional.

Selain produksi daun tembakau, proporsi lahan pertanian tembakau terhadap total lahan pertanian juga menurun dari 0.52% di tahun 1990 menjadi 0,38 di tahun 2009. Artinya ketersediaan lahan yang sedia ditanami tembakau semakin menurun.

Selain penurunan produksi daun tembakau dan proporsi lahan pertanian tembakau, terjadi juga pergeseran komposisi pekerja secara agregat dari sektor pertanian ke sektor lain. Namun untuk sektor pertanian tembakau, jumlah pekerja di sektor pertanian tembakau berfluktuasi. Selama sepuluh tahun terakhir (2000 – 2010) terjadi kenaikan jumlah petani tembakau secara absolut maupun relatif terhadap jumlah seluruh pekerja, dari 665 ribu menjadi 689 ribu atau terjadi kenaikan sebesar 3,61%. Dalam kurun waktu yang sama pula, proporsi petani tembakau terhadap pekerja sektor pertanian tidak berubah, yaitu tetap pada angka 1,6%. Sementara itu, proporsi petani tembakau terhadap seluruh pekerja menurun dari 0,7% menjadi
0,6%.

Produktivitas lahan tembakau Indonesia mengalami kenaikan dari 649 kg/ha pada tahun 1995 menjadi 867 kg/ha pada tahun 2009, namun kembali menurun pada tahun 2010 menjadi 764 kg/ha. Produktivitas lahan tembakau sendiri ditentukan oleh berbagai faktor antara lain: pupuk dan pestisida, bibit, cuaca dan air yang cukup. Sementara itu, mengingat sifat tanaman tembakau yang sangat sensitif, naik turunnya produktivitas tanaman tembakau juga tergantung pada cuaca terutama curah hujan yang tinggi; yang dapat merusak daun tembakau dan yang pada gilirannya dapat menurunkan produktivitas. Jika dibandingkan keuntungan tanaman tembakau dengan tanaman lain, tembakau bukan tanaman yang memberikan keuntungan paling besar, baik dataran rendah maupun dataran tinggi. Di dataran rendah, bawang merah, cabe merah, dan melon memberikan kentungan lebih besar daripada tembakau. Sedangkan, di dataran tinggi, kentang dan cabe merah lebih menguntungkan untuk ditanam sebagai alternatif pengganti tembakau.

Harga riil daun tembakau mengalami peningkatan hingga tujuh kali lipat dari Rp 1,016 per kg pada tahun 1996 menjadi Rp 7,580 per kg pada tahun 2006. Namun, hal ini tidak berimplikasi pada kesejahteraan petani. Hal ini karena harga daun tembakau ditentukan oleh berbagai faktor seperti kualitas daun, jenis tembakau, dan persediaan daun tembakau di pabrik rokok. Dari semua faktor tersebut, faktor yang paling menentukan adalah para grader. Grade (kualitas) harga daun tembakau ditentukan secara sepihak. Petani tidak pernah tahu bagaimana grader menentukan harga daun tembakau, sehingga posisi tawar petani berada pada posisi yang lemah.

Harga tembakau berlapis-lapis tergantung dari kualitas daun, bahkan ada yang sampai 40 tingkatan mulai dari harga Rp.500 hingga Rp.25 ribu per kg, tergantung penilaian grader-nya. Selama 20 tahun terakhir, dari 1990 hingga 2010 terdapat kecenderungan peningkatan impor dan ekspor daun tembakau. Tahun 2010, Indonesia mengimpor 65,7 ton daun tembakau atau 48% dari total produksi, dan mengekspor 57 ton atau sekitar 42% dari total produksi. Jika dilihat dari nilai net ekspor, selama 20 tahun (1990-2010) Indonesia selalu mengalami net ekspor negatif yang berarti lebih banyak mengimpor dibandingkan mengekspor (kecuali 1990, 1992 dan 1998).

Walaupun nilai net ekspor negatif tersebut besarnya cenderung fluktuatif dari tahun ke tahun, akan tetapi lima tahun terakhir nilainya semakin negatif yang artinya Indonesia semakin banyak mengimpor daun tembakau dimana pada tahun 2010 jumlahnya mencapai US$ 183,077 juta.

Sumber: Kementrian Perindustrian Indonesia.

Related Posts

Leave A Comment

*